Rabu, 07 November 2012

Peringatan Idul Adha 1433 H SMA N 1 Banguntapan



Dalam rangka memperingati Idul Adha 1433 H,SMA Negeri 1 Banguntapan pada hari Sabtu 27 Oktober 2012 mengadakan berbagai macam acara,yaitu diantaranya acara penyembelihan hewan qurban,lomba antar kelas,dan pengajian bersama warga sekitar.                   
           Tahun ini,SMA Negeri 1 Banguntapan menyembelih hewan kurban berupa 2 ekor sapi.Acara penyembelihan dilaksanakan pada pukul 07.30 WIB di halaman masjid Al-Hikmah SMA Negeri 1 Banguntapan.Penyembelihan dilakukan oleh guru,karyawan dan dibantu oleh ROHIS.Dalam acara penyembelihan ini,melibatkan seluruh anggota ROHIS,yang dibagi dalam beberapa kelompok.Pembagian kelompok ini dimaksudkan,agar acara penyembelihan hingga pendistribusian daging qurban kepada warga sekolah berlangsung lancar.

Penyembelihan Hewan Qurban di SMA Negeri 1 Banguntapan


Proses "pengeletan" oleh Guru & Karyawan SMA Negeri 1  Banguntapan





 Sebelum didistribusikan ke setiap kelas




Pencacahan daging dilakukan oleh ROHIS
 


Selain itu,SMA Negeri 1 Banguntapan juga mengadakan acara lomba antar kelas,diantaranya lomba memasak dan lomba kebersihan kelas.Lomba ini diikuti oleh 21 kelas yang terdiri dari kelas X,XI,dan XII.Dalam lomba memasak ini,setiap kelas diharuskan mengajukan 1 tim yang terdiri dari 5 orang.Lomba memasak berlangsung dari pukul 09.00-11.00 WIB .Lomba dilaksanakan di tempat parkir kendaraan siswa kelas X.
  Sebelum lomba memasak antar kelas
                                          



       Lomba memasak antar kelas
                                                                      


Kepala Sekolah SMA N 1 Banguntapan,Bp.Edison Ahmad Jamli,meninjau langsung ke tempat lomba memasak
                                                                                      
        Lomba memasak ini dilaksanakan dengan tujuan untuk menanamkan kratifitas,dan kekompakkan kelompok.Dari hasil survey Tim Redaksi ROHIS K.U, diantara banyak masakan yang disajikan dalam lomba memasak ini,yang paling banyak adalah tongseng.Namun ternyata,setelah diamati,tongseng yang disajikan antar kelompok memiliki keunikan masing-masing,misal ada yang menghias dengan daun selada,dan lain sebagainya.Tim Redaksi menemukan salah satu tim memasak dari kelas X.Mereka menyajikan masakan dengan ditambah hiasan unik dari semangka yang dibentuk seperti keranjang. Penilaian dalam lomba memasak ini dilakukan oleh 3 juri dari guru                                                             
Penilaian kebersihan tempat lomba memasak



Kreatifitas Siswa


Salah satu hasil masakan siswa

            Selain dua acara diatas,SMA Negeri 1 Banguntapan juga mengadakan acara pengajian bersama warga sekitar sekolah.Dalam acara tersebut,Kepala Sekolah SMA Negeri 1 Banguntapan turut hadir dalam acara pengajian itu.Di akhir acara,Bapak Edison Ahmad Jamli selaku kepala sekolah SMA Negeri 1 Banguntapan,menyerahkan secara simbolis sebuah bingkisan daging kurban kepada warga yang diundang dalam acara pengajian tersebut.

Pengajian peringatan Idul Adha 1433H di SMA N 1 Banguntapan bersama warga sekitar

Penyerahan daging qurban kepada warga seusai pengajian
Warga menukaran kupon untuk ditukar dengan daging

            Berbagai macam acara pada hari Sabtu itu,ditutup dengan acara makan bersama. 



(Tim Redaksi ROHIS K.U SMABA)

Sabtu, 20 Oktober 2012

Siapa saya? inilah saya, terima kasih Ya Allah :)

oleh Putri Wulan Ramadhani

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
       Bismillahirrahmaanirrahiim ..
Subhanallah, Maha Suci Allah Yang menciptakan bumi beserta isinya dan juga makhluk-makhluk yg indah. Dari sekian banyak makhluk Allah, yg paling indah dan sempurna adalah manusia. Nah, disini saya adalah salah satu manusia ciptaan Allah. Oiya sebelumnya saya mau mengingatkan kembali sebentar tentang ayat suci Allah yg satu ini.

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.”  (An-Nahl: 78)

Emm .. dari ayat tersebut jelas banget kan kalo kita itu diciptakan sempurna dan beruntung, kenapa? Ya kita bisa mendengar, melihat, dan bisa ngerasain apa itu cinta, hehe .. sudah sudah ya pendahuluannya, niat pertama saya menulis ini adalah untuk menginspirasi temen-temen yg menganggap dirinya itu gag bisa apa-apa, yang menganggap dirinya itu kurang kurang dan kurang juga yang berpesimis.. jadi gini ceritanya ..
Eh bentar ding, seperti yg kalian tau .. saya itu kidal, mungkin awal melihat pasti banyak banget ekspresi dari kalian ada yg kagum, ada yg menganggap itu gag sopan, ada yg menganggap gaya, menganggap saya adalah orang yg gag normal, ada yg menganggap saya .. apalah terserah mangga menganggap apa saya ini .. banyak ya, bagi saudara sekalian yg merasa penasaran kenapa saya kidal, ini saya ceritain bagaimana asal muasalnya.

Jadi begini, dulu waktu saya masih berada dikandungan .. saya sehat sehat aja, pas mau dilahirin saya juga sehat sehat aja, nah yg jadi problemnya itu pas saya dilahirin. Wau .. ibuk melahirkan saya itu dibantu sama bidan, soalnya kalo mau ke rumah sakit keburu keluar saya, hehe. Oiya kalo bayi yg normal itu kan kalo keluar kepalanya duluan tah? Nah saya gag, saya pantatnya duluan .. lahir sungsang kalo bahasa jawanya. Kalo bayi itu kan posisi tangannya pegang telinga ya, tau tah gimana posisinya? Nah saya juga kayak gitu, cuma pas mau keluar gegandengan pantatnya duluan, tanganku itu kesangkut apa entah tak tau juga .. bikin saya susah keluar, karena bidannya gag tahan akhirnya saya dipaksa ditarik keluar. Oek oek oek .. yeye saya lahir, pas saya lahir saya juga Alhamdulillah sehat, nah pas sampai dirumah ketika mau dimandiin sama ibuk ada kejadian aneh, tau gag apa? Tanganku sebelah kanan itu terapung, kemambang bahasa jawanya. Kok bisa kemambang? Waa gag tau juga kok bisa, ya coba bayangin aja ya .. bayi umur 1 hari masih merah dimandiin tangannya terapung dan gag bisa tenggelem terus g bisa gerak tangan kanannya? Apa gag kaget ibuku?? Abis itu saya langsung dibawa ke rumah sakit Sardjito, disana saya diperiksa dan hasil pemeriksaan menyatakan bahwa saraf tangan kanan saya itu mengalami gangguan akibat terjadi kontraksi yg hebat ketika dilahirkan, ya mungkin gara-gara bidannya narik kekencengen kali ya? Kayanya sih iya, lha bayi kan masih rapuh .. masak ya ditarik gitu. Dah tah selesai, abis itu dari umur 1 hari itu tiap hari saya diterapi, diaktifkan syaraf-syarafnya biar bisa gerak gitu .. oiya tanganku juga agak melenceng ternyata, setelah tau apa yg diderita oleh tanganku, saya mau tidak mau harus diterapi setiap hari sampai tangan saya bisa gerak, Alhamdulillah saya bisa merangkak berarti tangan saya sudah bisa digerakin kan? Tapi sama dokternya disuruh terapi setiap hari, dan yg bikin saya kidal itu tangan saya sering di gibs .. mending kalo digibsnya cuma siku sampe pergelangan tangan, lha ini gag e .. nge-gibsnya itu dari bahu sampai pergelangan tangan, bayangkan... dan ini yg bikin saya melakukan apapun pake tangan kiri, mulai dari makan, nulis, semua pake tangan kiri. Oiya tambahan, tangan saya itu digibs lepas digibs lepas digibs lepas teruuuuuus gitu dari bayi sampai kelas 3/4 SD gitu .. saya agak lupa, ya dari situ saya bisa nulis pake tangan kiri.

Sebenernya ada suka dukanya juga jadi orang kidal itu, jujur dulu itu saya gag punya semangat hidup loh, beneran .. lha bayangin aja, anak kecil mungil lugu ngeliat temen-temennya pada nulis pake tangan kanan, terus bisa main bebas kesana kemari, bisa ngangkat tangannya tinggi-tinggi, bisa ngapa-ngapain sesukanya, hmmm enak banget .. sedangkan saya? Nulis pake tangan kiri, gag bisa main seenaknya karena tanganku digibs, hmmm rasanya gag ada gunanya buat hidup. Saya masih inget banget dulu pas waktu saya TK .. saya itu dihibur sama budhe, pakdhe, om, semua keluarga pokoke pada kasih support saya .. suatu ketika budhe itu nawarin saya buat ikut lomba menggambar dan mewarnai di museum Sapto Hoedojo award’99 tepatnya tanggal 2 mei 1999, berarti itu umur saya sekitar 6th .. itu lawannya TK-SD, nah saya ikut lomba itu, niatan ikut lomba itu cuma ingin menghibur diri aja biar saya gag minder aja .. saya ya biasa aja pas lomba itu, masih inget banget waktu itu saya difoto sama banyak orang, gumun kali ya liat anak kecil gambar sama mewarnai pake tangan kiri, apa yo iso? Pas mau pulang saya berkeliling sama budhe, ya liat liat hasil kreasi anak-anak lain, pada bagus bagus .. saya langsung pesimis, terus saya ngajak budhe pulang padahal waktu itu langsung diumumin pemenangnya. Keesokan harinya ada orang yg datang ke rumah, katanya dari panitia lomba kemarin, orang itu ngasih surat yg isinya itu menyatakan bahwa saya juara 2 lomba itu, Subhanallah .. gag percaya bener rasanya, mana mungkin saya bisa juara? Setelah itu saya, ibuk, dan budhe ke tempat museum itu dan bertemu dg penyelenggara perlombaan itu. Disana saya dikasih uang terus dikasih kaos terus dikasih voucher bermain gratis sepuasnya di kids fun terus dapet piala juga .. Ya Allah .. seneng banget rasanya, dari situ saya jadi merasa bahwa saya itu berguna untuk hidup, namanya juga anak kecil .. intinya saya seneng banget, walaupun saya beda sama orang lain ‘kidal’ saya tidak peduli. Setelah itu saya masuk SD, ketika SD pas kelas 1 sempet sih ditegur sama salah satu guru disuruh nulis pake tangan kanan, saya diem aja .. wong gag dong mau bilang apa? Tau tau pulang sekolah sampai rumah saya nangis, terus keesokan harinya ibuk datang ke sekolah nyeritain apa yg sebenarnya terjadi dengan saya, setelah itu ya biasa aja dah guru-gurunya. Terus ini saya masih inget banget pas kelas 4SD ada guru lama sebenere cuma gag pernah ngajar saya gitu loh .. nah masuk kelas tah, waktu itu disuruh apa ya? Lupa saya, pokoknya tu disuruh angkat tangan kok, nah saya angkat tangan pake tangan kiri, lha tangan kananku gag bisa buat diangkat keatas. Eh tau tau pak gurunya itu marah-marah sama saya “eh ra duwe tangan pa piye? Tangan tengenmu ki nangdi?” dueeeer, Astagfirullah .. pengen nangis saya rasanya waktu itu, tapi saya cuma diem aja, terus saya angkat tangan pake tangan kanan, wuuuuh Astagfirullah sakitnya buat ngangkat. Oh pak guru andai engkau tau kalo tangan kananku itu sakit .. it’s okay gag masalah, terus ketika saya kelas 5SD saya sudah berlatih makan pake tangan kanan dan Alhamdulillah yah sesuatu sampai sekarang saya maem pake tangan kanan, karena tangan kanan saya sudah lumayan bisa digerakin lebih leluasa ya walaupun sampai sekarang masih gag bisa buat diangkat tinggi tinggi .. lalu lagi ketika masuk SMP kan ada PBB tu, baris berbaris .. wuh jujur ya, saya itu paling anti kalo disuruh hormat, bener dah itu = menyiksa diri sendiri, kenapa? Lha tanganku sakit e kalo kelamaan diangkat. Jadi gini pas lagi PBB itu disuruh hormat graakk tegak graaak hormat  graaak tegaaaaak graaak .. matilah, tanganku ibaratnya masih baru bisa digerakin e disuruh gerak cepet, ya gag bisa .. nah pas waktu itu saya dibentak bentak sama kakak kelas, sebut saja mbak X. Dia bentak-bentak gitu, mana bilang lelet, mana bilang punya tangan itu dipake .. ah pokoknya Astagfirullah bangetlah, nah saya juga cuma diem aja, akhirnya ada salah satu temenku bilang gini “mbak tangannya sakit, jangan dibentak bentak gitu ..” dueeeer .. hatiku rasanya kayak digilas sesuatu yg besar sakittttt dan terharu .. lalu saya nangis, setelah itu mbak yg bentak-bentak saya tadi minta maaf, abis itu ya biasa aja. Terus lagi pas masuk SMA, kan ada PBB juga tuh .. nah kalo sekarang beda lagi, sikap percaya diri saya sudah muncul .. ketika itu lagi PBB hampir sama kejadiannya, disuruh hormat .. kalo ini mas mas yg bentak-bentak saya, “dik mbok cepetan dikit bisa gag sih? Yg lurus, bengkok apa tanganmu itu?” wuh langsung saya jawab masnya gini “maaf mas, tangan saya itu sakit .. saya gag bisa hormat tegak cepet gitu, jadi tolong hargai dan maklumi saya.” Door seketika mas itu minta maaf, dia merasa gag enak banget sama saya. Keesokan harinya kan masih ada PBB tu, nah saya gag berangkat .. hari berikutnya sama masnya ditanya kenapa gag masuk kemarin? Jawabku tanganku sakit, wahahahaha … masnya semakin merasa bersalah terus tanya-tanya gitu, dah itu terus lagi tu pas pelajaran PKn sebut saja bu X ya .. nah waktu itu ibuknya bilang gini “mbak kamu itu kidal tah? Agamamu apa?” Astagfirullahaladzim .. bayangkan, saya itu pake kerudung loh, bu gurunya masih juga tanya agama saya apa?? Abis itu terus tak jawab “islam buk..” terus ibuk itu jawab, “islam? Oh islam, padahal kalo islam itu menyariatkan buat melakukan suatu hal itu pake tangan kanan.” Setelah itu saya bilang, “lha tangan saya ini sakit e buk ..” eh ibuk e malah jawab gini, “ya dicoba dipaksa no .. ayu ayu e kidal” Ya Allah .. Astagfirullah, batinku saya juga gag minta jadi kidal, tapi inilah saya .. saya bersyukur atas semua nikmat Allah, entah apapun itu pasti itu yg terbaik untuk saya. Sampai sekarang saya belum menemukan hadits yang membahas tentang aturan menulis, apakah harus dengan tangan kanan atau tangan kiri.. Alhamdulillah saya masih aman berarti. Setelah itu saya naik kelas, jadi SMA kelas 11 .. nah disini saya merdeka, karena terbebas dari guru PKn itu, wau Subhanallah banyak guru yg kagum, karena kata mereka tulisan saya itu bagus, maaf loh ini bukannya sombong .. saya juga hanya mengutip kata-kata mereka yg melihat tulisan saya, terutama guru bahasa jerman, guru bahasa jawa juga kagum karena tulisan saya terutama aksara jawanya, dan Alhamdulillah saya juga hafal dan bisa lancar memakai aksara jawa .. jadi bu bahasa jawanya tertarik sama saya, guru seni rupa juga iya, katanya saya itu punya seni yg bagus (padahal menurut saya biasa aja e, hehe), guru biologi, Alhamdulillah yah .. ya itulah sampai SMA kelas 12 saya didekati sama adik kelas karena pengen diajari nulis pake tangan kiri .. tapi saya tidak mengajarinya hanya menceritakan bagaimana saya bisa jadi kidal, oiya karena sewaktu SMA saya aktif di organisasi baik OSIS dan ROHIS, saya jadi dikenal banyak orang, dan senengnya kalo pas ngospek anak baru, wau pada bilang gini “mbak keren eii .. minta tanda tangannya mbak.” Hehe .. serasa kayak artis ya .. ya seru pokoknya, ada enak dan gag enaknya .. gag enaknya tu saya masih belum bisa hormat tegak cepet terus tanganku masih belum kuat bawa gelas berisi air tanpa bantuan tangan kiri .. enaknya gampang dihafal, beda sendiri, terus sering juara lomba dibidang kesenian, terus kalo main badminton juga seneng saya, lha gimana? Mesti pada terkecoh, hehe .. dan saya menang .. ya Alhamdulillah pokoknya, oiya jadi keinget .. saya sadar menjadi orang yg paling beruntung itu ketika saya bersama temen-temen ROHIS bakti sosial di panti asuhan sayap ibu, daerah Sorogenen itu .. panti asuhannya itu menampung anak-anak yg cacat .. Ya Allah .. terima kasih atas segala yg Engkau berikan, Alhamdulillah badanku normal cuma kidal tok, coba bayangin? Sekali masuk itu anak-anaknya langsung meluk saya,gandeng tangan saya .. mereka sangat kurang kasih sayang, apalagi kasih sayang orangtua .. temen-temen yg masih punya orangtua mari kita mengucapkan Alhamdulillah, kita masih punya orangtua, masih ada yg peduli dan sayang sama kita. Setelah masuk agak dalam ternyata?? Ya Allah Ya Rabbi, rasanya gag kuat saya, kenapa? Di dalam suatu ruangan terdapat anak-anak yg cantik cantik dan ganteng juga tapi mereka mengalami kelainan, Ya Allah .. lalu lagi, saya diajak masuk sama salah satu anak pantinya yg dia maaf idiot, dia bilang gini, “mbak kita punya adik baru loh ..” saya jawab, “oya? Dimana?” setelah itu saya masuk suatu ruangan lagi, Ya Allah betapa beruntungnya aku, Astagfirullahadzim saya pernah berputus asa, ternyata saya itu termasuk orang yg beruntung .. tau gag adik yg mereka maksud itu memang bayi, tapi dia menderita hydrosephalus, langsung seketika menetes air mataku, sangat berdosa sekali saya, telah tidak bersyukur atas nikmat Allah yg telah diberikan ini, Astagfirullah .. maafkan hamba Ya Allah. Selesai dari ruangan itu saya diajak oleh pengurus panti berkeliling lagi, posisi saya ketika itu masih digandeng erat oleh anak yg idiot itu .. dia menggenggam tanganku sangat erat, seolah tak mau lepas .. menangis batinku, mereka benar-benar kurang kasih sayang. Lalu saya memberanikan diri bertanya pada pengurus panti asuhannya, “pak maaf ini kita mau kemana ya?” bapak itu menjawab, “mau menuju ke penampungan anak-anak yg dibuang oleh orangtuanya.” Ya Allah .. orangtua membuang anaknya?? Apa mereka gag tau ya kalo tidak sedikit orang yg menginginkan mempunyai anak tapi mereka belum dikaruniai anak??? Sampai ditempat itu saya melihat ada bayi-bayi yg lucu tapi ternyata ada penyakit dalam, lalu ada juga yg sudah dewasa, mereka tidak bisa jalan, pokoknya benar-benar menyadarkan pada kita kalo kita itu adalah makhluk Allah yg lebih beruntung daripada mereka ..  saya hanya bisa mengucapkan terima kasih sekali kepada Allah dan malaikat dari langit yaitu ibuku .. orang yg telah melahirkanku dan mempertaruhkan nyawanya untuku.. Ibu terima kasih, jangan khawatirkan saya ya buk, saya sudah tidak apa-apa ..  terima kasih buk sudah menjagaku, mengajariku tentang arti kehidupan ini, terima kasih buk selalu menyayangiku, terima kasih buk selalu menguatkanku ketika ada yg mencaciku, terima kasih buk atas pengorbananmu, terima kasih juga telah mempertaruhkan nyawamu untukku, ibu tak ada yg bisa menggantikan kasih sayangmu semuanya .. ibu kau selalu ada di dalam hatiku, sampai ajal menjemputku. Teman-teman selalu semangat ya, Allah itu menciptakan manusia tidak untuk sia-sia. Setiap orang itu memiliki kurang dan lebihnya, maka syukurilah .. karena dengan bersyukur kita akan merasa bahagia, beneran dah coba aja. Selain itu jika kita selalu bersyukur atas apa saja yg diberikan Allah, maka Allah akan menambah nikmatnya. Oiya ini ada beberapa ayat suci Allah yg bisa kita buat renungan.

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang Ibu Bapanya, Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Maka bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang Ibu Bapakmu, hanya kepada-Ku-lah kembalimu." (QS.Luqman : 14).

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.” (QS.At-Tin: 4)

Dah itu kira kira ceritanya gimana saya bisa kidal .. maaf jika saya kurang sopan menurut saudara sekalian menulis dengan tangan kiri, kalo ada yg mau ditanyakan, mangga .. maaf sebelumnya jika ada salah kata, dan maaf jika saya tidak sopan, terima kasih .. mari kita lihat diri kita, siapakah kita? Jangan lupa bersyukur atas segala nikmat Allah.. semua pasti punya kekurangan juga kelebihan, tergantung penerimaan kita terhadap itu semua.. jazakumullahu ahsanal jaza’. Semoga dapat bermanfaat cerita saya ini, aamiin yaa rabbal’alamiin.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.



Selasa, 16 Oktober 2012

Amalan di 10 Hari Pertama Dzulhijjah Dibanding Jihad

Allah mengaruniakan kepada kita dalam setahun ada hari-hari yang mulia. Di antaranya 10 hari pertama Dzulhijjah, 10 hari terakhir Ramadhan dan 10 hari pertama Muharram, demikian kata para ulama. Terkhusus tema yang kita bahas, para ulama sampai-sampai menerangkan bahwa amalan di 10 hari pertama Dzulhijjah hanya bisa ditandingi dengan jihad.
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنِ النَّبِىِّ - صلى الله عليه وسلم - أَنَّهُ قَالَ « مَا الْعَمَلُ فِى أَيَّامِ الْعَشْرِ أَفْضَلَ مِنَ الْعَمَلِ فِى هَذِهِ » . قَالُوا وَلاَ الْجِهَادُ قَالَ « وَلاَ الْجِهَادُ ، إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَىْءٍ »
Dari Ibnu ‘Abbas, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia bersabda, “Tidak ada amalan yang lebih mulia dari amalan yang dilakukan pada sepuluh hari pertama Dzulhijjah.” Para sahabat berkata, “Tidak pula bisa ditandingi dengan jihad?” “Walaupun dengan jihad. Kecuali jika seseorang keluar berjihad lalu sesuatu membahayakan diri dan hartanya lantas ia kembali dalam keadaan tidak membawa apa pun”, jawab beliau (HR. Bukhari no. 969).
Ibnu Rajab Al Hambali berkata, “Hadits ini menunjukkan bahwa amalan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah di sisi Allah lebih disukai oleh Allah dibanding hari-hari lainnya tanpa ada pengecualian. Jika dikatakan Allah itu cinta, maka menunjukkan hari-hari tersebut dinilai mulia di sisi-Nya.” (Lathoif Al Ma’arif, 458)
Beliau menambahkan pula, “Amalan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah dinilai afdhol dan dicintai oleh Allah dibanding hari-hari lainnya dalam setahun. Bahkan amalan yang mafdhul (kurang afdhol) jika dilakukan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah dinilai lebih baik dari hari lainnya walau di hari lainnya dilakukan amalan yang lebih afdhol.” (Lathoif Al Ma’arif, 458-459). Inilah pemahaman Ibnu Rajab yang beliau simpulkan dari sabda Nabi, “Tidak pula bisa ditandingi dengan jihad?
Amalan di awal Dzulhijjah hanya bisa dikalahkan dengan jihad di mana seseorang menunggang kudanya lantas ia pulang dalam keadaan syahid. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melihat seseorang berdo’a, “Ya Allah, berikanlah sesuatu yang afdhol sebagaimana yang diberikan pada hamba-hamba-Mu yang sholih.” Lantas beliau pun berkata, “Kalau begitu tunggangilah kudamu dan berjuanglah untuk mati syahid.” Jihad semacam ini kata Ibnu Rajab yang bisa mengungguli amalan di 10 hari pertama Dzulhijjah. Sedangkan jihad di bawah jihad semacam itu atau jihad jenis lainnya jika dibanding dengan amalan 10 hari pertama Dzulhijjah, maka tidak bisa ditandingi. Karena amalan di 10 hari tersebut lebih afdhol dan lebih dicintai di sisi Allah, begitu pula jika amalan pada hari-hari tersebut dibandingkan dengan amalan-amalan lainnya.
Ibnu Rajab sampai mengatakan pula, “Amalan yang sebenarnya kurang afdhol jika dilakukan di waktu utama, maka ia bisa menandingi amalan afdhol yang dilakukan di hari lainnya, bahkan amalan yang kurang afhol bisa bertambah dan berlipat ganjarannya.” (Lihat Lathoif Al Ma’arif, 459)
Jadi hadits Ibnu ‘Abbas di atas sebenarnya telah menunjukkan berlipatnya pahala seluruh amalan sholih yang dilakukan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah tanpa ada pengecualian sedikit pun.
Pembahasan di atas masih akan berlanjut pada penjelesan keutamaan beramal di sepuluh hari pertama Dzulhijjah.
Semoga Allah memberi taufik pada kita untuk terus beramal sholih terutama di hari-hari penuh kemulian.

Wudhu Obat Kesedihan

Sebenarnya kesedihan hanyalah derita jiwa yang timbul akibat hilangnya sesuatu yg kita cintai, atau karena kita gagal mendapatkan apa yg kita cari. Biang keladinya adalah karena ...kita serakah pada harta benda, haus pada nafsu-nafsu badani, lalu merasa rugi kalau salah satu dari itu semua hilang atau gagal kita peroleh.

Hanya orang yang menduga bahwa segala kesenangan duniawi yang telah diperolehnya bisa kekal dan senantiasa menjadi miliknya, atau yg menduga bahwa apa saja yg telah hilang darinya pasti bisa diperoleh dan menjadi miliknya kembali, yang akan sedih dan gundah gulana karena hilangnya sesuatu yg dia cintai, atau karena gagalnya ia mendapatkan apa yg dia cari.

Kalau saja Anda tahu siapa diri Anda, dan tahu bahwa apa saja yg ada di alam (menjadi dan hancur) ini tidak kekal, dan yg kekal hanyalah alam pikiran, niscaya Anda tidak akan lagi mendambakan hal mustahil itu dan tidak lagi mencari atau mengungkungkan diri di dalamnya. Kalau Anda sudah tdk mendambakannya lagi, maka tak akan ada lagi rasa sakit di hati karena hilangnya apa yg Anda ingini, atau karena merasa gagal memperoleh apa yg Anda angankan di dunia ini.

Jika sudah begitu Anda akan mendapati jiwa Anda : merasa tentram, tdk gundah-gulana, akan gembira, tdk bersedih dan juga tdk akan sesak dada Anda.

Dalam pandangan agama, filsafat dan alam pikiran yg sehat bahwa sedih karena kegagalan dan kehilangan hal2 yg bersifat duniawi merupakan kesedihan yg merusak, buruk, jahat dan melemahkan kebajikan jiwa.

Ada 3 (tiga) macam kesedihan :

* Kesedihan Awam ..
* Kesedihan Alami ..
* Kesedihan Spiritual ...

Apabila Anda kehilangan uang, rumah terkena banjir, terkena PHK, kehilangan mobil atau motor, sedih karena kehilangan atau kegagalan, maka kesedihan Anda termasuk dalam kesedihan awam. Kesedihan seperti ini alih-alih menjadikan jiwa Anda tercerahkan, justru Anda akan terpuruk dalam kemuraman, duka nestapa, kekecewaan dan putus asa, padahal semua hal itu merupakan sifat yg buruk bagi kehidupan Anda sendiri!

Anda kehilangan orang yang Anda cintai dan Anda merasa sedih karenanya, maka kesedihan Anda termasuk kesedihan yg alami.

Sedangkan apabila Anda bersedih karena menyadari dosa-dosa dan kesalahan, kemudian Anda teteskan airmata di hadapan ALLAH dalam munajat-munajat Anda seperti apa yg terjadi pada diri Imam Ali Zaenal Abidin, maka kesedihan Anda adalah kesedihan yang bervisi spiritual. Dan kesedihan seperti inilah yg akan mencerahkan jiwa Anda!

Hubungan Antara Kesedihan dan Wudhu ...

Ajaran Islam yg disebut dengan wudhu ini adalah ajaran suci tentang kebersihan dan kesucian diri di hadapan ALLAH Swt. Wudhu adalah cara, sarana, jalan, alat, media, atau apapun istilahnya yg sesuai dengan ini, untuk mendapatkan pertolongan, petunjuk, ridho, sekaligus kedekatan dengan Ilahi. Dgn kata lain, wudhu merupakan cara kita mengakui keagungan, kemuliaan, ketinggian, kehebatan, kemahaperkasaan, kekayaan, keindahan dan kekuatan Ilahi.

Wudhu yg demikian ini menjadi bukti bahwa orang yg melaksanakan wudhu adalah orang yg sadar dan tercerahkan bahwa ridho dan kedekatan dengan ALLAH itu di atas segalanya. Karena itu, hatinya akan terarahkan pada kehendak ALLAH. Hati akan menerima takdir ALLAH.

Wudhu adalah cara memasrahkan diri pada kuasa ALLAH. Yang membuat hati akan gembira adalah keridhoan dan kedekatan dengan ALLAH, dan yg membuat hati bersedih adalah kemurkaan dan azab ALLAH. Wudhu akan memberikan pencerahan seperti ini.

Dengan demikian, sudah seharusnya wudhu selalu menjadi bagian dari kebiasaan kita. Wudhu akan menjadi pencegah, pengontrol, sekaligus pengarah kita, sehingga hal-hal yg bersifat duniawi yg hanya menjadi-hilang-dan musnah ini tdk akan menggerakkan hati untuk bersedih. Wudhu adalah obat kesedihan orang-orang awam, kebiasaan orang-orang alim dan senjata kaum beriman!!

Senin, 15 Oktober 2012

KETIKA ALLAH TELAH MENCINTAI SEORANG HAMBA-NYA DAN MENJADIKANNYA SEBAGAI KEKASIH-NYA



Dalam sebuah hadis Qudsi, Rosulullah SAW telah bersabda,bahwa Allah telah berfirman:
'Apabila Allah mencintai seseorang,maka Dia berseru pada Jibril bahwa Dia mencintai si Polan (panggilan untuk seorang manusia), karena itu cintailah ia. Kemudian Jibril mencintai orang itu,dan ia menyerukan pada penduduk langit bahwa Allah telah mencintai si Polan, karena itu cintailah ia. Maka orang itu akan dicintai oleh sekalian penduduk langit dan ia pun akan dicintai pula oleh penduduk bumi' (Mutafaq Alaih)

Dan Rosulullah SAW telah bersabda pula,bahwa Allah telah berfirman
'Siapa yang memusuhi kekasih-Ku maka Aku menyatakan perang padanya. Dan suatu amalan yang Aku suka dari hambaKu adalah menjalankan apa-apa yang Aku wajibkan atasnya, dan ia selalu mendekat kepadaKu dengan menambah amalan sunah,sehingga Aku pun mencintainya. Dan apabila Aku telah mencintainya maka Aku akan menjadi telinga untuk ia mendengar,menjadi mata untuk ia melihat,dan menjadi tangan serta kakinya untuk ia bergerak. Dan apabila ia minta padaKu pasti Aku akan memberinya dan bila ia memohon perlindungan padaKu pasti Aku melindunginya' (HR. Bukhari)

Dan Allah telah berfirman:
'Ingatlah sesungguhnya Wali-wali Allah (kekasih Allah) itu,tidak ada kekhawatiran bagi mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati, (yaitu mereka)orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa' (Qs. Yunus: 62-63)

Maha Benar Allah dengan segala firmanNya!

Minggu, 14 Oktober 2012

Di Balik Kata Insya Allah


Teman, pastinya kita selalu optimis dengan apa yang kita kerjakan. Berharap hasilnya sesuai dengan apa yang kita inginkan. Namun, coba kita tengok lagi ke belakang, apakah keoptimisan kita sudah benar-benar di ridhai Allah?? Apakah ke optimisan kita sudah sesuai  dengan syariat islam?? Ataukah malah optimis kita berlebihan, hingga menjadi over optimis?? .
Teman, pernahkan kita lupa mengucap kata “insya Allah” dalam mengerjakan sesuatu??. Pernahkan kita berjanji dan lupa mengucapkan kata itu karena terlalu yakinnya dengan diri kita, sampai-sampai kita lupa dengan Yang Maha Mengatur Segalanya.
Sebenarnya, optimis, atau dalam islam sering disebut raja’ memang salah satu sifat yang harus kita miliki sebagai seorang muslim, sebagai seorang hamba Allah. Tapi sifat tersebut harus diimbangi dengan rasa takut dan berharap pada Allah.
            Mungkin karena kadang kita terlalu optimis, kita sering lupa mengucap kata “insya Allah” dalam melakukan segala sesuatu. Atau karena kita menganggap insya Allah adalah hal yang biasa, maka orang yang mengucapkan insya Allah malah kadang di anggap tidak terlalu yakin, bahkan untuk benar-benar meyakinkannya tak perlu mengucap insya Allah (karena kebiasaan orang jawa kalau mengunakan kata insya Allah, kepastian dipertanyakan – dalam janji - ). Padahal kata insya Allah adalah kata yang memiliki makna yang sangat luar biasa. Bisa di katakan sesuatu yang harus dan sangat di haruskan untuk menggunakan kata itu dalam melakukan sesuatu. Karena bisa berakibat fatal bila tidak diucapkan.
            Ini ada beberapa kisah tentang penting dan urgennya kata insya Allah :
Pada suatu hari, nabi Sulaiman as berkata : “Malam ini akan aku setubuhi 60 atau 70 istriku, sehingga semuanya akan hamil dan masing-masing dari mereka nanti akan melahirkan seorang anak lelaki yang akan menjadi mujahid penunggang kuda fisabilillah”. Namun nabi Sulaiman as lupa mengucapkan insya Allah dalam perkataannya. Benarlah, malam itu nabi Sulaiman as mensetubuhi 60 atau 70 istinya, akan tetapi dari semua istrinya tersebut yang hamil hanya satu, dan saat melahirkanpun yang dilahirkan bukanlah manusia pada umumnya, namun ia berupa badan saja (dalam riwayat lain ada yang menyebutkan hanya sebelah manusia saja). Kemudia Rasulullah saw bersabda: “Kalau saja nabi Sulaiman as mengucap insya Allah, niscaya akan terwujud apa yang di inginkannya”. (HR. Bukhari dan Muslim).
Di tengah puncak pertarungan pemikiran antara Rasulullah dengan kaum Quraisy, kaum Quraisy mengirimkan dua orang yang mereka anggap cendekiawan sebagai utusan khusus kepada orang-orang yahudi di Madinah. Mereka itu adalah An-Nadhar bin Al Harits dan ‘Uqbah bin Abi Mu’aith. Tujuannya untuk mendapat tambahan ‘ilmu’ baru untuk melawan Rasulullah. Orang-orang yahudi  membekali tiga pertanyakan kepada mereka, yaitu :
  1. Bagaimana kisah Ash-Habul Kahfi
  2. Bagaimana kisah Dzul Qarnain
  3. Apa itu ruh
Mendapat tiga pertanyaan itu Rasulullah saw menjawab : “Besok saya ceritakan dan saya jawab”. Tetapi Beliau lupa mengucap kata insya Allah. Al hasil wahyu yang biasanya turun setiap kali Beliau mendapat masalah, harus terhenti selama 15 hari. Setiap hari kaum Quraisy selalu mendatangi Rasulullah dan menagih janji kepada Beliau. Rasulullah sangat sedih, karena belum bisa menjawab pertanyaan kaum Quraisy tersenbut. Singkat cerita, setelah 15 hari, akhirnya Allah menurunkan wahyu surat Al-Kahfi yang berisi jawaban atas dua pertanyaan yang diajukan kepada Rasulullah, dan pertanyaan ketiga disebutkan Allah dalam surat Al-isra’ (bani israil).
            Pada penghujung kisah Ash-Habul Kahfi, Allah   berfirman “Janganlah kamu sekali-kali mengatakan ‘sesungguhnya saya akan melakuan hal itu besok’, kecuali dengan mengatakan insya Allah”. (QS. Al-kahfi:23-24)
Nah lo…….Rasulullah yang sudah dijamin masuk surga aja mendapat hukuman seperti itu, lalu kita?? Yang belum memperoleh jaminan apapun dari Allah?? Masihkah akan menyepelekan hal itu???
            Ada lagi nih kisahnya, pada suatu hari nabi Musa as mengajar kaumnya, lalu ada pertanyaan dari mereka, “Siapakan yang paling ‘alim diantara kalian”. Nabi Musa as menjawab, “Saya”, maka Allah swt mencela jawaban nabi Musa as tersebut dan memberitahukan bahwa ada hamba-Nya yang lebih alim dari nabi Musa as. Singkat cerita, Beliau ingin berguru dengan hamba Allah tersebut, dan hamba Allah menerima permintaan nabi Musa as yang hendak menjadi muridnya, tetapi dengan syarat: nabi Musa as dilarang bertanya, berkomentar, apalagi mengimgkari apa yang akan dilihatnya sebelum hal tersebut dijelaskan kepadanya. Nabi Musa as akhirnya menerima persyaratan tersebut. Kemudian hamba Allah yang tidak lain adalah nabi Khidhir as berkata, “Tetapi kamu tidak akan mampu bersabar”. Spontan nabi Musa as menjawab, “Insya Allah kamu akan mendapati diriku sebagai orang yang sabar”.
            Kalau yang ini, nabi Musa as sudah mengucap kata insya Allah, tetapi masih ada sedikit kurang tawadhu’ yang diucapkan oleh nabi Musa as. hayo…. pada tahu nggak kata apa itu?? Coba deh di baca lagi. yupz…. Bener banget (ya iyalah udah bold tebal sekali masak masih salah). Jawaban tersebut dapat dikonotasikan bahwa seakan-akan di dunia ini tidak ada orang yang sabar selain dirinya. Nah, beda nih artinya apabila nabi Musa as mengucapkan, “. . .saya sebagai bagian dari orang yang sabar”. Jawaban seperti ini jelas sangat berbeda konotasinya dengan jawaban nabi Musa as, sebab jawaban itu berisi pengakuan bahwa di dunia ini banyak orang yang sabar.
            Karena kurang sedikit tawadhu tersebut, hasilnya nabi Musa as tidak bisa bersabar dalam berguru dengan nabi Khidhir as. Setiap kali nabi Khidhir as berbuat sesuatu, nabi Musa as selalu berkomentar, bahkan mengimgkarinya (pengen tau lebih lanjut kisahnya?? Baca noh di Qs. Al-Kahfi : 60-82). Rasulullah saw bersabda, “Kita sangat senang kalau saja nabi Musa as dapat bersabar, niscaya akan banyak kisah yang bisa kita dapatkan darinya”. (HR. Bukhari dan Muslim).
            Beda lagi nih sama kisahnya nabi ismail as ketika Beliau mendapat tawaran darri nabi Ibrahim as untuk disembelih, Beliau menjawab, “Wahai bapakku! Lakukanlah apa yang engkau telah diperintahkan, engkau akan mendapati diriku insya allah ter,masuk orang-orang yang sabar”. ( QS. Ash-shoffat : 102). Dsn terbukti deh bahwa nabi Ismail as dapat bersabar.
            Sebenernya apasih yang kita dapat dari semua itu?? Kenapa seorang Rasulullah yang sudah pasti di ampuni dosanya masih mendapatkan hukuman semacam itu??  Kenapa para nabi Allah yang hanya memiliki kesalahan sekecil itu bisa berakibat fatal?? Jawabannya karena Itu semua semata-mata agar dijadikan sebagai pelajaran dan diambil hikmah (durus wa ‘ibar) bagi umatnya.
            Dari sekian banyak kisah dapat kita simpulkan bahwa : insya Allah adalah kalimat yang sangat sangat penting untuk kita ucapkan. So…..jangan pernah tinggalin kalimat isnya Allah disetiap janji, harapan, dan apapun itu, walaupun hasilnya sudah bisa kita prediksikan ketepatannya 99% sekalipun . Karena yang mengatur semuanya adalah Allah. Tetapi jangan lebay ya teman, jangan sampai setelah baca ini terus nyebut-nyebut insya Allah mulu. Gubrak deh. Pengucapan insya Allah bersifat kondisional, kita karus menyesuaikan waktu, dimana kita perlu mengucapkannya dan dimana insya Allah cukup dalam hati saja. Contoh nih, udah tau kan kalau api itu panas??? Ya kita nggak perlu deh ngucapin insya Allah api itu panas. Hal itu sudah sunatullah api panas, es dingin, garam asin dll. Tetapi kita perlu meyakini dalam hati, bahwa Allah lah yang menjadikan api itu panas atau bisa merubahnya.

RACUN DALAM DIRI KITA YANG TIDAK DISADARI


Racun pertama : Menghindar
Gejalanya: Lari dari kenyataan, mengabaikan tanggung jawab, padahal dengan melarikan diri dari kenyataan, kita hanya akan mendapatkan kebahagiaan semu yang berlangsung sesaat.
Antibodinya: Realitas
Cara: Berhentilah menipu diri. Jangan terlalu serius dalam menghadapi masalah karena rumah sakit jiwa sudah dipenuhi pasien yang selalu mengikuti kesedihannya dan merasa lingkungannya menjadi sumber frustasi. Jadi, selesaikan setiap masalah yang dihadapi secara tuntas dan yakinilah bahwa segala sesuatu yang terbaik selalu harus diupayakan dengan keras.

Racun kedua : Ketakutan
Gejalanya: Tidak yakin diri, tegang, cemas yang antara lain bisa disebabkan kesulitan keuangan, konflik perkawinan, problem seksual, dll.
Antibodinya: Keberanian
Cara: Hindari menjadi sosok yang bergantung pada kecemasan. Ingatlah, 99 persen hal yang kita cemaskan tidak pernah terjadi. Keberanian adalah pertahanan diri paling ampuh. Gunakan analisis intelektual dan carilah solusi masalah melalui sikap mental yang benar. Keberanian merupakan proses reedukasi. Jadi, jangan segan mencari bantuan dari ahlinya, seperti psikiater atau psikolog.

Racun ketiga : Egoistis
Gejalanya: Materialistis, agresif, lebih suka meminta daripada memberi.
Antibodinya: Bersikap sosial
Cara: Jangan mengeksploitasi teman. Kebahagiaan akan diperoleh apabila kita dapat menolong orang lain. Perlu diketahui, orang yang tidak mengharapkan apapun dari orang lain adalah orang yang tidak pernah merasa dikecewakan.

Racun keempat : Stagnasi
Gejalanya: Berhenti satu fase, membuat diri kita merasa jenuh, bosan, dan tidak bahagia.
Antibodinya: Ambisi
Cara: Teruslah berkembang, artinya kita terus berambisi di masa depan kita. Kita kan menemukan kebahagiaan dalam gairah saat meraih ambisi kita tersebut.

Racun kelima : Rasa rendah diri
Gejalanya: Kehilangan keyakinan diri dan kepercayaan diri serta merasa tidak memiliki kemampuan bersaing.
Antibodinya: Keyakinan diri
Cara: Seseorang tidak akan menang bila sebelum berperang, yakin dirinya akan kalah. Bila kita yakin akan kemampuan kita, sebenarnya kita sudah mendapatkan separuh dari target yang ingin kita raih. Jadi, sukses berawal pada saat kita yakin bahwa kita mampu mencapainya.

Racun keenam : Narsistik
Gejalanya: Kompleks superioritas, terlampau sombong, kebanggaan diri palsu.
Antibodinya: Rendah hati
Cara: Orang yang sombong akan dengan mudah kehilangan teman, karena tanpa kehadiran teman, kita tidak akan bahagia. Hindari sikap sok tahu. Dengan rendah hati, kita akan dengan sendirinya mau mendengar orang lain sehingga peluang 50 persen sukses sudah kita raih.

Racun ketujuh : Mengasihani diri
Gejalanya: Kebiasaan menarik perhatian, suasana yang dominan, murung, merasa menjadi orang termalang di dunia.
Antibodinya: Sublimasi
Cara: Jangan membuat diri menjadi neurotik, terpaku pada diri sendiri. Lupakan masalah diri dan hindari untuk berperilaku sentimentil dan terobsesi terhadap ketergantungan kepada orang lain..

Racun kedelapan : Sikap bermalas-malasan
Gejalanya: Apatis, jenuh berlanjut, melamun, dan menghabiskan waktu dengan cara tidak produktif, merasa kesepian.
Antibodinya: Kerja
Cara: Buatlah diri kita untuk selalu mengikuti jadwal kerja yang sudah kita rencanakan sebelumnya dengan cara aktif bekerja. Hindari kecenderungan untuk membuat keberadaaan kita menjadi tidak berarti dan mengeluh tanpa henti.

Racun kesembilan : Sikap tidak toleran
Gejalanya: Pikiran picik, kebencian rasial yang picik, angkuh, antagonisme terhadap agama tertentu, prasangka religius.
Antibodinya: Kontrol diri
Cara: Tenangkan emosi kita melalui seni mengontrol diri. Amati mereka secara intelektual. Tingkatkan kadar toleransi kita. Ingat bahwa dunia diciptakan dan tercipta dengan keberagaman kultur dan agama.

Racun kesepuluh : Kebencian
Gejalanya: Keinginan balas dendam, kejam, bengis.
Antibodinya: Cinta kasih
Cara: Hilangkan rasa benci. Belajar memaafkan dan melupakan. Kebencian merupakan salah satu emosi negatif yang menjadi dasar dari rasa ketidakbahagiaan. Orang yang memiliki rasa benci biasanya juga membenci dirinya sendiri karena membenci orang lain. Satu-satunya yang dapat melenyapkan rasa benci adalah cinta. Cinta kasih merupakan kekuatan hakiki yang dapat dimiliki setiap orang.

PERBEDAAN TA’ARUF DAN PACARAN


Tujuan :
- taaruf (t) : mengenal calon istri/suami, dengan harapan ketika ada kecocokan antara kedua belah pihak berlanjut dengan pernikahan.
- pacaran (p) : mengenal calon pacar, dengan harapan ketika ada kecocokan antara kedua belah pihak berlanjut dengan pacaran, syukur-syukur bisa nikah …

Kapan dimulai
- t : saat calon suami dan calon istri sudah merasa bahwa menikah adalah suatu kebutuhan, dan sudah siap secara fisik, mental serta materi.
- p : saat sudah diledek sama teman:”koq masih jomblo?”, atau saat butuh temen curhat, atau saat taruhan dengan teman.

Waktu
- t : sesuai dengan adab bertamu.
p : pagi boleh, siang oke, sore ayo, malam bisa, dini hari klo ngga ada yang komplain juga ngga apa-apa.

Tempat pertemuan
- t : di rumah sang calon, balai pertemuan, musholla, masjid, sekolahan.
- p : di rumah sang calon, kantor, mall, cafe, diskotik, tempat wisata, kendaraan umum & pribadi, pabrik.

Frekuensi pertemuan
- t : lebih sedikit lebih baik karena menghindari zina hati.
- p : lazimnya seminggu sekali, pas malem minggu.
-
Lama pertemuan
- t : sesuai dengan adab bertamu
- p : selama belum ada yang komplain, lanjut !
-
Materi pertemuan
- t : kondisi pribadi, keluarga, harapan, serta keinginan di masa depan.
- p : cerita apa aja kejadian minggu ini, ngobrol ngalur-ngidul, ketawa-ketiwi.
-
Jumlah yang hadir
- t : minimal calon lelaki, calon perempuan, serta seorang pendamping (bertiga). maksimal tidak terbatas (disesuaikan adab tamu).
- p : calon lelaki dan calon perempuan saja (berdua). klo rame-rame bukan pacaran, tapi rombongan.

Biaya
- t : secukupnya dalam rangka menghormati tamu (sesuai adab tamu).
- p : kalau ada biaya: ngapel, kalau ngga ada absent dulu atau cari pinjeman, terus tempat pertemuannya di rumah aja kali ya? tapi gengsi dong pacaran di rumah doang ?? apa kata doi coba ??

Lamanya
- t : ketika sudah tidak ada lagi keraguan di kedua belah pihak, lebih cepat lebih baik. dan ketika informasi sudah cukup (bisa seminggu, sebulan, 2 bulan), apa lagi yang ditunggu-tunggu?
- p : bisa 3 bulan, 6 bulan, setahun, 2 tahun, bahkan mungkin 10 tahun.Saat tidak ada kecocokan saat

proses
- t : salah satu pihak bisa menyatakan tidak ada kecocokan, dan proses stop dengan menyebut alasannya.
- p : salah satu pihak bisa menyatakan tidak ada kecocokan, dan proses stop dengan/tanpa menyebut alasannya.


-Oleh : Abdurrahman,S.Ag (Kumpulan Kultum) —

Selasa, 21 Agustus 2012

Doa-doa untuk orang sakit



BismillaahirRahmaanirRahiim

Disyariatkan membaca doa yang telah diajarkan Rasulullah saw apabila kita mendapatkan ujian sakit. Imam Bukhari – Muslim meriwayatkan hadits dari Aisyah ra: Bahwa Nabi saw pernah menjenguk keluarganya yang sakit , lalu beliau mengusapkan angan kanannya (ke daerah yang sakit) dan berdoa:
Allohumma Robbannaas azhibil ba’sa isyfihi wa antasy syaafi laa syifaa’an illa syifaa’uka syifaa’an yaa yughoodiru saqoman
 (Ya Allah Robb sekalian manusia, hilangkanlah kesengsaraan ini dan sembuhkanlah ia. Karena sesungguhnya Engkau Maha Penyembuh dan tidak ada kesembuhan melainkan hanya dari-Mu yaitu kesembuhan yang tidak mennggalkan penyakit lagi.)

Hadits lain dari Imam Muslim dari Utsman bin Abul Ash bahwa ia mengadukan rasa sakit yang dideritanya kepada Rasulullah saw, maka beliau saw pun bersabda: Letakkanlah tanganmu diatas bagian tubuh yang terasa sakit itu dan ucapkanlah “Bismillah”, lalu bacalah sebanyak tujuh kali:
A’uzu bi’izzatillahi wa qudrotihi min syarri maa ajidu wa uhaaziru
“Aku berlindung dengan kemuliaan dan kekuasaan Allah dari bencana penyakit yang kurasakan dan kucemaskan ini.”

Kata Utsman: kulakukanlah seperti itu berkali-kali hingga Allah menghilangkan rasa sakitku. Selanjutnya akupun senantiasa menganjurkan keluargaku untuk melakukan hal yang sama (HR Muslim)

Itulah antara lain doa yang diajarkan kepada kita ketika sakit. Pada dasarnya kesembuhan itu hanya datang dari Allah dan hanya Allah-lah yang dapat menyembuhkan hambaNya yang sakit.

BismillaahirRahmaanirRahiim

AllaahummaRabbannaas …… Ya Allah Tuhan Manusia

Engkau Maha Penyayang …… sementara kami sedang mengalami kesulitan

Adzhibilba’sya isyfi. ……..sembuhkan kami dari penyakit kami dan hilangkan rasa sakit yang menyertai penyakit kami…..

Sesungguhnya di balik rasa sakit yang kami derita,terdapat suatu penyakit di dalam diri. Dan jika kami telan obat penghilang rasa sakit , maka rasa sakit mungkin hilang, tetapi penyakit kami masih mungkin ada di dalam tubuh kami.. Padahal rasa sakit yang kami derita dapat Engkau jadikan sebagai penghapus dosa kami.

Karena itu…

Ya Allah sembuhkan kami dan ampunilah dosa kami….

Penyembuhan yang datang dari Engkau Ya Allah , adalah yang menyembuhkan penyakit sekaligus rasa sakit yang menyertainya

AntasySyaafii ….laasyifa’a illaa Syifaa’uka…

Engkaulah Maha Penyembuh….. tiada kesembuhan sejati kecuali yang datang karenaMU

Tolonglah kami dengan mendatangkan orang yang ahli mengobati kami….

Tolonglah kami dengan mendatangkan orang yang tahu obat penyakit kami…

Tolonglah kami dengan menunjukkan cara yang benar dalam pengobatan penyakit kami…………

Sesungguhnya ahli pengobatan maupun obat yang tepat untuk kami , hanya akan datang karenaMU …yang hanya akan kami terima , jika Engkau meridhai….

Syifaa’an laa yughaadiru saqamaa…….

Ya Allah yang maha Penyayang, sembuhkan kami secara tuntas…..kesembuhan yang tidak membawa komplikasi rasa sakit atau penyakit lain….. , yaitu kesehatan yang datang karena ridhaMu. Kesehatan yang semakin meningkatkan ketakwaan kami.

Astaghfirullah Ya Gafur …..Astaghfirullah Ya Afuw……Astaghfirullah Ya Salam

Semoga bermanfaat


Kamis, 02 Agustus 2012

Forum Keluarga Alumni Rohis SMA N 1 Banguntapan

Pada 28-29 Juli 2012, Dalam menyemarakkan Ramadhan Kharim dan untuk memperkuat Ukhuwah Islamiah, Ikatan Alumni Rohisku Smaba menggelar "Forum Keluarga Alumni Rohis SMA N 1 Banguntapan" di Kebun Buah Mangunan, Dlingo, Bantul.

Sabtu, 28 Juli 2012
Berangkat dari pangkalan SMA N 1 Banguntapan sekitar pukul 16.55 wib, rombongan kemudian langsung meluncur ke tempat tujuan.
Ketika sampai jalan yang menanjak diwilayah imogiri, terdapat beberapa motor yang harus terpaksa berhenti . Alhamdulillah perjalanan bisa dilanjutkan kembali. Sampai terdengar suara adzan maghrib, kami berhenti dan membatalkan puasa terlebih dahulu dan istirahat sejenak ditengah jalan. Karena tempat tujuan tidak jauh lagi, maka diputuskan untuk shalat maghrib di tempat tujuan.

 Setelah menunaikan ibadah shalat maghrib, kami menunggu datangnya rombongan yang membawakan konsumsi. Tak lama kemudian rombongan konsumsi pun melintas langsung menuju aula 3 tempat jalannya acara. Rombongan utama langsung bersiap menyusul Namun tak lama berjalan, kami malah bertemu tanjakan yang sungguh terlalu. Untuk sekian kalinya ada motor yang gak rela menanjak, mendorong motor pun jadi solusi saat itu (sedikit bicara, banyak bekerja), tidak semudah yang dibayangkan, ternyata dorong motor ditanjakan itu butuh tenaga yang ekstra, ditambah medan jalan yang tidak teratur. Akhirnya sampailah ditempat tujuan utama.

Tidak lupa berfoto dengan muka kelelahan, setelah itu langsung makan buka bersama setelah tertunda sekitar 1 jam. Makan usai, acara selanjutnya adalah shalat isya', lanjut tarawih dan tadarusan.
Waktu menunjukkan sekitar jam 21.00 wib, mas Wahyu Adhi dan mas Rifan pun turun mencari beberapa bahan makanan yang diperlukan, dan yang lain nonton film di dalam aula.

Sekembalinya berburu bahan makanan, kami kemudian turun ke gardu pandang sekitar jam 22.30. Dengan disambut angin malam yang berhembus kencang menusuk kedalam tubuh, menikmati keindahan malam dengan alunan musik dari hape mas Wahyu Adhi. Setelah itu lalu kembali ke atas menuju aula, dan tidak lama kemudian muncullah Mas Verin dan Mas Fajrul.

Langsung nyiapin pembakaran untuk bakar jagung, perjuangan menghidupkan api pun dimulai. Dimulai dari kertas-kertas, rumput kering, kardus-kardus, bahkan sampai sedot bensin dilakuin sekitar jam 1 pagi. Dan akhirnya pun api menyala dan bakar jagung pun dimulai. Menikmati malam yang dingin dengan jagung bakar bersama-sama adalah kegiatan penutup hari dan dilanjut tidur.