Sabtu, 20 Oktober 2012

Siapa saya? inilah saya, terima kasih Ya Allah :)

oleh Putri Wulan Ramadhani

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh
       Bismillahirrahmaanirrahiim ..
Subhanallah, Maha Suci Allah Yang menciptakan bumi beserta isinya dan juga makhluk-makhluk yg indah. Dari sekian banyak makhluk Allah, yg paling indah dan sempurna adalah manusia. Nah, disini saya adalah salah satu manusia ciptaan Allah. Oiya sebelumnya saya mau mengingatkan kembali sebentar tentang ayat suci Allah yg satu ini.

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.”  (An-Nahl: 78)

Emm .. dari ayat tersebut jelas banget kan kalo kita itu diciptakan sempurna dan beruntung, kenapa? Ya kita bisa mendengar, melihat, dan bisa ngerasain apa itu cinta, hehe .. sudah sudah ya pendahuluannya, niat pertama saya menulis ini adalah untuk menginspirasi temen-temen yg menganggap dirinya itu gag bisa apa-apa, yang menganggap dirinya itu kurang kurang dan kurang juga yang berpesimis.. jadi gini ceritanya ..
Eh bentar ding, seperti yg kalian tau .. saya itu kidal, mungkin awal melihat pasti banyak banget ekspresi dari kalian ada yg kagum, ada yg menganggap itu gag sopan, ada yg menganggap gaya, menganggap saya adalah orang yg gag normal, ada yg menganggap saya .. apalah terserah mangga menganggap apa saya ini .. banyak ya, bagi saudara sekalian yg merasa penasaran kenapa saya kidal, ini saya ceritain bagaimana asal muasalnya.

Jadi begini, dulu waktu saya masih berada dikandungan .. saya sehat sehat aja, pas mau dilahirin saya juga sehat sehat aja, nah yg jadi problemnya itu pas saya dilahirin. Wau .. ibuk melahirkan saya itu dibantu sama bidan, soalnya kalo mau ke rumah sakit keburu keluar saya, hehe. Oiya kalo bayi yg normal itu kan kalo keluar kepalanya duluan tah? Nah saya gag, saya pantatnya duluan .. lahir sungsang kalo bahasa jawanya. Kalo bayi itu kan posisi tangannya pegang telinga ya, tau tah gimana posisinya? Nah saya juga kayak gitu, cuma pas mau keluar gegandengan pantatnya duluan, tanganku itu kesangkut apa entah tak tau juga .. bikin saya susah keluar, karena bidannya gag tahan akhirnya saya dipaksa ditarik keluar. Oek oek oek .. yeye saya lahir, pas saya lahir saya juga Alhamdulillah sehat, nah pas sampai dirumah ketika mau dimandiin sama ibuk ada kejadian aneh, tau gag apa? Tanganku sebelah kanan itu terapung, kemambang bahasa jawanya. Kok bisa kemambang? Waa gag tau juga kok bisa, ya coba bayangin aja ya .. bayi umur 1 hari masih merah dimandiin tangannya terapung dan gag bisa tenggelem terus g bisa gerak tangan kanannya? Apa gag kaget ibuku?? Abis itu saya langsung dibawa ke rumah sakit Sardjito, disana saya diperiksa dan hasil pemeriksaan menyatakan bahwa saraf tangan kanan saya itu mengalami gangguan akibat terjadi kontraksi yg hebat ketika dilahirkan, ya mungkin gara-gara bidannya narik kekencengen kali ya? Kayanya sih iya, lha bayi kan masih rapuh .. masak ya ditarik gitu. Dah tah selesai, abis itu dari umur 1 hari itu tiap hari saya diterapi, diaktifkan syaraf-syarafnya biar bisa gerak gitu .. oiya tanganku juga agak melenceng ternyata, setelah tau apa yg diderita oleh tanganku, saya mau tidak mau harus diterapi setiap hari sampai tangan saya bisa gerak, Alhamdulillah saya bisa merangkak berarti tangan saya sudah bisa digerakin kan? Tapi sama dokternya disuruh terapi setiap hari, dan yg bikin saya kidal itu tangan saya sering di gibs .. mending kalo digibsnya cuma siku sampe pergelangan tangan, lha ini gag e .. nge-gibsnya itu dari bahu sampai pergelangan tangan, bayangkan... dan ini yg bikin saya melakukan apapun pake tangan kiri, mulai dari makan, nulis, semua pake tangan kiri. Oiya tambahan, tangan saya itu digibs lepas digibs lepas digibs lepas teruuuuuus gitu dari bayi sampai kelas 3/4 SD gitu .. saya agak lupa, ya dari situ saya bisa nulis pake tangan kiri.

Sebenernya ada suka dukanya juga jadi orang kidal itu, jujur dulu itu saya gag punya semangat hidup loh, beneran .. lha bayangin aja, anak kecil mungil lugu ngeliat temen-temennya pada nulis pake tangan kanan, terus bisa main bebas kesana kemari, bisa ngangkat tangannya tinggi-tinggi, bisa ngapa-ngapain sesukanya, hmmm enak banget .. sedangkan saya? Nulis pake tangan kiri, gag bisa main seenaknya karena tanganku digibs, hmmm rasanya gag ada gunanya buat hidup. Saya masih inget banget dulu pas waktu saya TK .. saya itu dihibur sama budhe, pakdhe, om, semua keluarga pokoke pada kasih support saya .. suatu ketika budhe itu nawarin saya buat ikut lomba menggambar dan mewarnai di museum Sapto Hoedojo award’99 tepatnya tanggal 2 mei 1999, berarti itu umur saya sekitar 6th .. itu lawannya TK-SD, nah saya ikut lomba itu, niatan ikut lomba itu cuma ingin menghibur diri aja biar saya gag minder aja .. saya ya biasa aja pas lomba itu, masih inget banget waktu itu saya difoto sama banyak orang, gumun kali ya liat anak kecil gambar sama mewarnai pake tangan kiri, apa yo iso? Pas mau pulang saya berkeliling sama budhe, ya liat liat hasil kreasi anak-anak lain, pada bagus bagus .. saya langsung pesimis, terus saya ngajak budhe pulang padahal waktu itu langsung diumumin pemenangnya. Keesokan harinya ada orang yg datang ke rumah, katanya dari panitia lomba kemarin, orang itu ngasih surat yg isinya itu menyatakan bahwa saya juara 2 lomba itu, Subhanallah .. gag percaya bener rasanya, mana mungkin saya bisa juara? Setelah itu saya, ibuk, dan budhe ke tempat museum itu dan bertemu dg penyelenggara perlombaan itu. Disana saya dikasih uang terus dikasih kaos terus dikasih voucher bermain gratis sepuasnya di kids fun terus dapet piala juga .. Ya Allah .. seneng banget rasanya, dari situ saya jadi merasa bahwa saya itu berguna untuk hidup, namanya juga anak kecil .. intinya saya seneng banget, walaupun saya beda sama orang lain ‘kidal’ saya tidak peduli. Setelah itu saya masuk SD, ketika SD pas kelas 1 sempet sih ditegur sama salah satu guru disuruh nulis pake tangan kanan, saya diem aja .. wong gag dong mau bilang apa? Tau tau pulang sekolah sampai rumah saya nangis, terus keesokan harinya ibuk datang ke sekolah nyeritain apa yg sebenarnya terjadi dengan saya, setelah itu ya biasa aja dah guru-gurunya. Terus ini saya masih inget banget pas kelas 4SD ada guru lama sebenere cuma gag pernah ngajar saya gitu loh .. nah masuk kelas tah, waktu itu disuruh apa ya? Lupa saya, pokoknya tu disuruh angkat tangan kok, nah saya angkat tangan pake tangan kiri, lha tangan kananku gag bisa buat diangkat keatas. Eh tau tau pak gurunya itu marah-marah sama saya “eh ra duwe tangan pa piye? Tangan tengenmu ki nangdi?” dueeeer, Astagfirullah .. pengen nangis saya rasanya waktu itu, tapi saya cuma diem aja, terus saya angkat tangan pake tangan kanan, wuuuuh Astagfirullah sakitnya buat ngangkat. Oh pak guru andai engkau tau kalo tangan kananku itu sakit .. it’s okay gag masalah, terus ketika saya kelas 5SD saya sudah berlatih makan pake tangan kanan dan Alhamdulillah yah sesuatu sampai sekarang saya maem pake tangan kanan, karena tangan kanan saya sudah lumayan bisa digerakin lebih leluasa ya walaupun sampai sekarang masih gag bisa buat diangkat tinggi tinggi .. lalu lagi ketika masuk SMP kan ada PBB tu, baris berbaris .. wuh jujur ya, saya itu paling anti kalo disuruh hormat, bener dah itu = menyiksa diri sendiri, kenapa? Lha tanganku sakit e kalo kelamaan diangkat. Jadi gini pas lagi PBB itu disuruh hormat graakk tegak graaak hormat  graaak tegaaaaak graaak .. matilah, tanganku ibaratnya masih baru bisa digerakin e disuruh gerak cepet, ya gag bisa .. nah pas waktu itu saya dibentak bentak sama kakak kelas, sebut saja mbak X. Dia bentak-bentak gitu, mana bilang lelet, mana bilang punya tangan itu dipake .. ah pokoknya Astagfirullah bangetlah, nah saya juga cuma diem aja, akhirnya ada salah satu temenku bilang gini “mbak tangannya sakit, jangan dibentak bentak gitu ..” dueeeer .. hatiku rasanya kayak digilas sesuatu yg besar sakittttt dan terharu .. lalu saya nangis, setelah itu mbak yg bentak-bentak saya tadi minta maaf, abis itu ya biasa aja. Terus lagi pas masuk SMA, kan ada PBB juga tuh .. nah kalo sekarang beda lagi, sikap percaya diri saya sudah muncul .. ketika itu lagi PBB hampir sama kejadiannya, disuruh hormat .. kalo ini mas mas yg bentak-bentak saya, “dik mbok cepetan dikit bisa gag sih? Yg lurus, bengkok apa tanganmu itu?” wuh langsung saya jawab masnya gini “maaf mas, tangan saya itu sakit .. saya gag bisa hormat tegak cepet gitu, jadi tolong hargai dan maklumi saya.” Door seketika mas itu minta maaf, dia merasa gag enak banget sama saya. Keesokan harinya kan masih ada PBB tu, nah saya gag berangkat .. hari berikutnya sama masnya ditanya kenapa gag masuk kemarin? Jawabku tanganku sakit, wahahahaha … masnya semakin merasa bersalah terus tanya-tanya gitu, dah itu terus lagi tu pas pelajaran PKn sebut saja bu X ya .. nah waktu itu ibuknya bilang gini “mbak kamu itu kidal tah? Agamamu apa?” Astagfirullahaladzim .. bayangkan, saya itu pake kerudung loh, bu gurunya masih juga tanya agama saya apa?? Abis itu terus tak jawab “islam buk..” terus ibuk itu jawab, “islam? Oh islam, padahal kalo islam itu menyariatkan buat melakukan suatu hal itu pake tangan kanan.” Setelah itu saya bilang, “lha tangan saya ini sakit e buk ..” eh ibuk e malah jawab gini, “ya dicoba dipaksa no .. ayu ayu e kidal” Ya Allah .. Astagfirullah, batinku saya juga gag minta jadi kidal, tapi inilah saya .. saya bersyukur atas semua nikmat Allah, entah apapun itu pasti itu yg terbaik untuk saya. Sampai sekarang saya belum menemukan hadits yang membahas tentang aturan menulis, apakah harus dengan tangan kanan atau tangan kiri.. Alhamdulillah saya masih aman berarti. Setelah itu saya naik kelas, jadi SMA kelas 11 .. nah disini saya merdeka, karena terbebas dari guru PKn itu, wau Subhanallah banyak guru yg kagum, karena kata mereka tulisan saya itu bagus, maaf loh ini bukannya sombong .. saya juga hanya mengutip kata-kata mereka yg melihat tulisan saya, terutama guru bahasa jerman, guru bahasa jawa juga kagum karena tulisan saya terutama aksara jawanya, dan Alhamdulillah saya juga hafal dan bisa lancar memakai aksara jawa .. jadi bu bahasa jawanya tertarik sama saya, guru seni rupa juga iya, katanya saya itu punya seni yg bagus (padahal menurut saya biasa aja e, hehe), guru biologi, Alhamdulillah yah .. ya itulah sampai SMA kelas 12 saya didekati sama adik kelas karena pengen diajari nulis pake tangan kiri .. tapi saya tidak mengajarinya hanya menceritakan bagaimana saya bisa jadi kidal, oiya karena sewaktu SMA saya aktif di organisasi baik OSIS dan ROHIS, saya jadi dikenal banyak orang, dan senengnya kalo pas ngospek anak baru, wau pada bilang gini “mbak keren eii .. minta tanda tangannya mbak.” Hehe .. serasa kayak artis ya .. ya seru pokoknya, ada enak dan gag enaknya .. gag enaknya tu saya masih belum bisa hormat tegak cepet terus tanganku masih belum kuat bawa gelas berisi air tanpa bantuan tangan kiri .. enaknya gampang dihafal, beda sendiri, terus sering juara lomba dibidang kesenian, terus kalo main badminton juga seneng saya, lha gimana? Mesti pada terkecoh, hehe .. dan saya menang .. ya Alhamdulillah pokoknya, oiya jadi keinget .. saya sadar menjadi orang yg paling beruntung itu ketika saya bersama temen-temen ROHIS bakti sosial di panti asuhan sayap ibu, daerah Sorogenen itu .. panti asuhannya itu menampung anak-anak yg cacat .. Ya Allah .. terima kasih atas segala yg Engkau berikan, Alhamdulillah badanku normal cuma kidal tok, coba bayangin? Sekali masuk itu anak-anaknya langsung meluk saya,gandeng tangan saya .. mereka sangat kurang kasih sayang, apalagi kasih sayang orangtua .. temen-temen yg masih punya orangtua mari kita mengucapkan Alhamdulillah, kita masih punya orangtua, masih ada yg peduli dan sayang sama kita. Setelah masuk agak dalam ternyata?? Ya Allah Ya Rabbi, rasanya gag kuat saya, kenapa? Di dalam suatu ruangan terdapat anak-anak yg cantik cantik dan ganteng juga tapi mereka mengalami kelainan, Ya Allah .. lalu lagi, saya diajak masuk sama salah satu anak pantinya yg dia maaf idiot, dia bilang gini, “mbak kita punya adik baru loh ..” saya jawab, “oya? Dimana?” setelah itu saya masuk suatu ruangan lagi, Ya Allah betapa beruntungnya aku, Astagfirullahadzim saya pernah berputus asa, ternyata saya itu termasuk orang yg beruntung .. tau gag adik yg mereka maksud itu memang bayi, tapi dia menderita hydrosephalus, langsung seketika menetes air mataku, sangat berdosa sekali saya, telah tidak bersyukur atas nikmat Allah yg telah diberikan ini, Astagfirullah .. maafkan hamba Ya Allah. Selesai dari ruangan itu saya diajak oleh pengurus panti berkeliling lagi, posisi saya ketika itu masih digandeng erat oleh anak yg idiot itu .. dia menggenggam tanganku sangat erat, seolah tak mau lepas .. menangis batinku, mereka benar-benar kurang kasih sayang. Lalu saya memberanikan diri bertanya pada pengurus panti asuhannya, “pak maaf ini kita mau kemana ya?” bapak itu menjawab, “mau menuju ke penampungan anak-anak yg dibuang oleh orangtuanya.” Ya Allah .. orangtua membuang anaknya?? Apa mereka gag tau ya kalo tidak sedikit orang yg menginginkan mempunyai anak tapi mereka belum dikaruniai anak??? Sampai ditempat itu saya melihat ada bayi-bayi yg lucu tapi ternyata ada penyakit dalam, lalu ada juga yg sudah dewasa, mereka tidak bisa jalan, pokoknya benar-benar menyadarkan pada kita kalo kita itu adalah makhluk Allah yg lebih beruntung daripada mereka ..  saya hanya bisa mengucapkan terima kasih sekali kepada Allah dan malaikat dari langit yaitu ibuku .. orang yg telah melahirkanku dan mempertaruhkan nyawanya untuku.. Ibu terima kasih, jangan khawatirkan saya ya buk, saya sudah tidak apa-apa ..  terima kasih buk sudah menjagaku, mengajariku tentang arti kehidupan ini, terima kasih buk selalu menyayangiku, terima kasih buk selalu menguatkanku ketika ada yg mencaciku, terima kasih buk atas pengorbananmu, terima kasih juga telah mempertaruhkan nyawamu untukku, ibu tak ada yg bisa menggantikan kasih sayangmu semuanya .. ibu kau selalu ada di dalam hatiku, sampai ajal menjemputku. Teman-teman selalu semangat ya, Allah itu menciptakan manusia tidak untuk sia-sia. Setiap orang itu memiliki kurang dan lebihnya, maka syukurilah .. karena dengan bersyukur kita akan merasa bahagia, beneran dah coba aja. Selain itu jika kita selalu bersyukur atas apa saja yg diberikan Allah, maka Allah akan menambah nikmatnya. Oiya ini ada beberapa ayat suci Allah yg bisa kita buat renungan.

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang Ibu Bapanya, Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Maka bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang Ibu Bapakmu, hanya kepada-Ku-lah kembalimu." (QS.Luqman : 14).

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.” (QS.At-Tin: 4)

Dah itu kira kira ceritanya gimana saya bisa kidal .. maaf jika saya kurang sopan menurut saudara sekalian menulis dengan tangan kiri, kalo ada yg mau ditanyakan, mangga .. maaf sebelumnya jika ada salah kata, dan maaf jika saya tidak sopan, terima kasih .. mari kita lihat diri kita, siapakah kita? Jangan lupa bersyukur atas segala nikmat Allah.. semua pasti punya kekurangan juga kelebihan, tergantung penerimaan kita terhadap itu semua.. jazakumullahu ahsanal jaza’. Semoga dapat bermanfaat cerita saya ini, aamiin yaa rabbal’alamiin.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.



2 komentar:

  1. MasyaAllah :)
    terharu..terima kasih saudara saudariku..

    BalasHapus
  2. barokallaahu fyk,
    ROHIS AKAN TETAP ADA BI IDZNILLAAH

    BalasHapus